Sunday, May 6, 2012

Cerpen: Pohon Cinta Abadi


Oleh:M.Muhsin Hairudin           
Seperti biasa semua, tolong komen ya ^_^

     ~Pohon Cinta Abadi~

                Zulaikha memandang mushaf al-quran itu. Gerak hatinya ingin membelinya. Corak di kulit mushaf itu sangat memikat hati. Tangannya ringan membelek-belek mushaf kecil itu. Terbitan Yayasan Restu. Penerbit dan pusat penulisan dan penyalinan Al-Quran Mushaf Malaysia versi terkini dan mempunyai ciri-ciri dekorasi alam melayu. Iluminasi yang bercorakkan flora dan fauna gagasan Melayu.

                Sangat cantik, getus hati kecilnya.

                “sayang, mahu beli apa itu?” satu suara tiba-tiba hinggap di telinganya.

                Zulaikha terus menoleh . “abang”

                Dihadapannya seorang lelaki sebaya dengannya. Berkopiah putih. Berjanggut sejemput . tersenyum manis kepadanya. Tangannya memegang tangan isterinya itu.

                “Bukankah al-Quran di rumah sudah banyak? Kenapa mahu beli lagi?” suaminya bertanya lembut.

                “cantik sangatlah abang. Rugi pula rasa kalau tidak beli” mata Zulaikha lekat kepada mushaf itu.

                “kalau beli sahaja, tidak baca. Buat apa?” suaminya menyakatnya. Dia bergerak ke arah bahagian lain yang menjual kopiah.

                “saya ini memang rajinlah baca Al-Quran Ustaz Zul Firdaus” Zulaikha membalas sambil menarik tangan suaminya itu. Mesra.

                Firdaus hanya tersenyum sambil terus berjalan, “sekejap, kopiah ini cantik sangatlah. Abang memang sudah lama cari”

                Zulaikha memanjangkan tengkok, ingin lihat. Sebentar kemudian, dia ketawa kecil.

                “kenapa?” soal Firdaus sambil mencuba kopiah itu di atas kepala. Matanya mencari-cari sesuatu.

                “tadi abang kata kepada saya. Sudah banyak, kenapa mahu beli. Sekarang ini, abang pula”

                Firdaus masih endah tidak endah. Apa yang dicari masih belum kelihatan.

                “kopiah abang di rumah itu juga sudah banyak. Kenapa mahu beli lagi?” sambung Zulaikha.

                Suaminya masih endah tak endah.

                Zulaikha geram, “abang dengar tidak? Abang cari apa itu?”

                Firdaus kaku sebantar. Dia kemudian senyum. “maaflah, abang cari cermin. Mahu lihat ok atau tidak kopiah ini”

                “apalah abang ini. Ini, cermin ada di depan mata abang” kata Zulaikha sambil tersengih.

                “mana?” Firdaus hairan. Yang ada di hadapannya hanya isterinya sahaja.

                “sayalah” kata Zulaikha sambil tersenyum.

                Firdaus ketawa kecil. “maaf, abang lupa”

                “ok tak?” soal firduas sambil memperagakan kopiah yang mahu dibelinya itu.

                Zulaikha meletakkan tangan di dagu, gaya berfikir. Kepalanya di gerakkan kiri dan ke kanan. Memandang daripada semua sudut.

                “ok. kacak seperti biasa” Zulaikha membeli konklusi. Memang cermin yang boleh berkata-kata. Firdaus mengagguk kecil.

                Mereka berdua menuju ke kaunter bayaran. Kelihatan lelaki yang bertugas memasukkan satu cakera padat ke dalam pemain cakera padat. Satu alunan merdu terbit daripada corong radio.

                Zikir yang sangat merdu dan halus. Menusuk ke hati.

                Langkah Zulaikha kaku, matanya membesar. Memori lama tiba-tiba menerjah fikirannya. Dunia sekelilig seakan berhenti.

                Sendiri.

*****************************

                “Emak ini menang tidak faham saya langsung!” jerit Zulaikha daripada biliknya. Pintu biliknya dikunci rapat.

                Emaknya di ruang tamu tergamam. Sedih mendengar anaknya sendiri berkata sedemikian rupa.  Hati ibu mana yang tidak sedih? Anaknya sendriri yang dikandunagnya sembilan bulan, dijaga semenjak kecil dijaga dan dimanja, apabila sudah meningkat dewasa. Melawan kata ibu. Kurang adap. Melebihkan kawan-kawan.

                “biarlah dia. Remaja sekarang memang begitu” suara si ayah menjengah. Surat khabar diselak lagi. Bahagian saham.

                “bagus! Bagus! Saham kita bertambah. Kita untung besar!” katanya sambil ketawa. Sambil-sambil menghirup air tea import daripada Landon.

                “kamu tahu tidak? kita melabur dalam perniagaan itu memang untung. Setiap waktu kita akan mendapat untung. Memang tidak rugi. Jika kita boleh hidup selama-lamnya, untung pelaburan kita masih lagi ada. Ibarat pohon yang tidak akan mati. Untung yang tidak berkesudahan” ayahnnya menambah. Kata-kata yang selalu diucapnya. Ibarat pohon yang tidak akan mati. Untung yang tidak berkesudahan.

                Emaknya menggeleng. “anak kita itu mengapa ya? Kita sudah beri semua perkara. Wang, pakaian dan kebebasan. Tetapi, mengapa dia masih tidak hormatkan kita? Dia itu satu-satunya anak kita” ibunya menyuarakan kegusaran yang bersarang dihati. Tidak berminat dengan perkara yang sering didengarnya itu.

                “kamu ini. Risau lebih-lebih pula” wajah si ayah masih terlindung oleh surat khabar.

                “abang memang begitu, semuanya tidak ambil berat. Yang penting, saham. Saham. Saham” si ibu bangun meninggalkan tempat itu. Rimas.

                Surat khabar itu diturunkan. Matanya memandang isterinya berlalu pergi.

                “nanti saya tambahlah duit saku anak kita itu. Nanti baiklah dia” kata ayahnya separuh melaung kepada ibunya.

                Tiada jawapan. Mungkin sudah jauh pergi. Bungalow mereka sangat luas dan mewah.

                Dalam masa yang sama, Zulaikha di bilik menangis seorang diri.

Sedih dan tertekan.

**************************

                Zulaikha duduk di kantin kampus. Fikirannya melayang jauh.

                Dia terfikir apa yang masih mengganggunya. Dia hairan.

                Dia ada segala-galanya. Semua perkara yang kawan-kawannya inginkan. Dia ada semuanya. 
Wang ringgit, kereta mewah, pakaian berjenama, rumah mewah, pensyarah peribadi, akedemik yang baik 
dan wajah yang ayu. Dia ada semuakat Datuk. Mempunyai saham yang tinggi dalam sebuah syarikat terkemuka di Malaysia. Ibunya pula tidak kurang hebatnya. Seorang pemili butik mewah yang sangat terkenal. Butik ibunya sering menjadi pilihan artis-artis terkenal tahan air untuk menempahpakaian.Pendek kata, dia mempunyai ibupapa yang jutawan.

                Namun begitu, dia masih merasakan satu lompong kosong dalam hatinya. Bahagia yang dirasanya hanya seketika. Kadang-kadang, apabila dia inginkan keseronokan, dia akan ke taman tema. Berseronok di sana. Kawan-kawan lelaki bercampur perempuan. Seronok.

                Tetapi hanya apabila berada di sana sahaja. Apabila pulang ke rumah. Kosong kembali.

                Bahkan dia pernah pergi ke kelab-kelab malam yang mewah. Hanya untuk orang-orang tertentu. Gembiranya juga hanya seketika. Dia tahu dia masih kehilangan sesuatu. Sesuatu yang masih belum ditemuinya.

                Dia juga sudah beberapa kali betukar teman lelaki. Semuanya orang-orang kenamaan. Tetapi hubungan mereka tidak pernah berakhir dengan pernikahan. Mereka hanya menganggap semua itu sebagai permainan. Kereka fikir mereka masih terlalu muda untuk berkahwin. Masih mahu hidup bujang. Bujang lebih bebas. Mudah untuk berseronok.

                Matanya melirik ke arah seseorang, Firdaus yang baru saja keluar daripada surau kampus. Mungkin baru selesai solat.

                Solat? Perkara itu sudah lama janggal di fikiran. Hanya yang penting, solat hari raya. Itupun dua kali setahun.

                Dia mengeluh sendiri.

                Angin yang bertiup mebelai rambutnya. Beralun mengikut rentak angin.

                Tiba-tiba, telifon bimbitnya berbunyi.

                Dia mengeluarkan I Phone 4nya. Telifon yang dihadiahkan oleh ayahnya sebagai ucapan tahniah kerena mendapat kedudukan teratas semesta yang lalu. Namun, ayahnya tidak pernah hadir dalam apa juga majis yang dibuat di universitinya. Sejak daripada sekolah rendah lagi, walaupun medapat banyak anugerah setiap tahun. Ayahnya tidek pernah hadir. Sibuk.

                Dia membaca pesanan ringkas yang baru diterimanya.

                “ cik Zulaikha Qistina. Kereta cik masih lagi di bengkel. Perlukah saya jemput cik daripada kampus?” pesanan ringkas daripada pemandu khasnya. 

                Zulaikha mendengus. “Waktu-waktu ini pulalah mahu buat penukaran enjin. Sekarang, siapa yang susah? Saya juga!” Zulaikha mengomel sediri. Zulaikha sedikit sedih.

                Sudahlah moodnya tidak begitu baik hari ini, kereta pula tiada. Dia nekad ingin balik sendiri. ingin menunjukkan protes kepada ibu dan ayahnya. Idea penukaran enjin itu juga idea ayahnya. Katanya, agar kereta itu lebih berharga dan berkualiti. padahal, kereta itu sendiri telah mececah harga ratusan ribu.

                Zulaikha nekad ingin pulang sendiri.

                Dia bangun meninggalkan kafeteria. Fikiranya celaru.

********************************

                Zulaikha berasa janggal berada di situ. Sangat jarang dia berada di perhentian bas. Lebih tepat, tidak pernah. Seumur hidupnya tidak pernah menunggu teksi, apatah lagi bas.

                Namun atas dasar untuk menunjukkan protesnya kepada ayahnya. Dia sanggup. Pasti ayahnya akan marah adabila dapat tahu dia menaiki teksi.

                Tidak ada kelas!

                Kali ini Zulaikha nekad. Biarlah ayahnya ingin marah, asalkan dia mendapat peluang untuk bersembang dengan ayahnya dan perhatian ayahnya. Perkara yang amat jarang dirasanya.

                Kelihatan dari jauh sebuah teksi. Zulaikha mengangat tangan.

                “Berhenti! Berhenti!” panggilnya.

                Orang di sekeliling memandangnya. Mana pernah orang berbuat sebegitu. Jika ingin menaiki teksi, sekadar menghulurkan tangan.

                Teksi itu berhenti. Seorang lelaki separuh abad tersenyum.

                “Mahu ke mana cik?” soalnya cermat.

                “Saya mahu ke Pandan Mewah Heights” katanya sambil membuka pintu.

                Lelaki itu hanya mengangguk.

                Teksi mula bergerak. Zulaikha memandang sekeliling. Tidak biasa. Amat berbeza dengan kereta miliknya, jauh lagi daripada kereta ayahnya.

 Kemasan dalaman kulit asli.

                Sangat berbeza berbeza dengan kereta ini. Kemasan dalam sekadar PVC, getah dan plastik. Cantik. Tetapi tidak exsekutif. Lansung tidak mewah.

                “pertama kali naik teksikah cik?”Lelaki yang sedang memandu itu menegur. Mungkin perasan dengan reaksi Zulaikha.

                “ya. Selalunya saya balik dijemput oleh pemandu saya” balas Zulaikha. Kali ini, dia tiada alasan untuk biadap. Lelaki itu bertanya dengan berhemah sekali.

                Lelaki itu mengangguk. Tangannya memasuk satu cakera dalam pemain cakera keretanya itu. Sambil-sambil itu dia berkata. “mana milik kita?”

                Zulaikha tersentak. “apa?”

                “Oh, maaf. Ini tajuk lagu yang saya mahu pasang ini. Mana milik kita. Maaflah buat cik terasa” balas si pemandu sambil memandang ke jalan.

                Zulaikha sekali lagi tidak jadi marah. Salah faham rupanya.

                Satu sinfoni mula muncul daripada corang pembesar suara kereta. Lembut dan menenangkan.

                Zulaikha terpegun. Dia tidak pernah lagi mendengar lagu sebegini sebelum ini. Lain daripada lagu-lagu yang selalu didengarinya. Dia amat meminati lagu-lagu korea dan lagu artis terkenal tempatan, lagu-lagu baru terbit semuanya habis dibeli.

                Cumanya genre nasyid sahaja yang tidak dibelinya. Kawan-kawanya juga tidak membelinya. Mana mungkin dia beli barang-barang yang tidak famous dan ‘tidak’  berjenama .

                Bait bait lagu ini terasa dingin. Sedingin air yang menghilangkan haus orang yang berada di tengah panas padang pasir. Hati Zulaikha tersentuh lembut.

                Dunia seakan hanya ada dia seorang. Dia tenggelam dalam menghayati lagu itu.

Mana milik kita.

Tidak ada milik kita.

Semua yang ada .

Allah yang punya.

Tidak ada kita punya.

Kita hanya mengusahakan saja.

Apa yang kita dapat.

Allah sudah sediakannya.

Mengapa kita sombong.

Memiliki Allah punya.

Mengapa kita angkuh.

Kepada Allah yang empunya.

Malulah kepada Allah.

Kerna milik Dia punya.

Bait bait lagu itu menyentuh hati Zulaikha.

Tanpa disedari, matanya mula berkaca.

Terbitnya manik-manik jernih daripada matanya.

Perjalanan ke rumahnya terasa amat panjang.


************************

Pintu rumah dikuak perlahan.

Zulaikha melangkah perlahan-lahan, “assalamalaikum”

Mulutnya terasa ringan untuk mengucapkan kalimah suci itu. Diucapkan dengan hadirnya rasa. Bukan sekadar ucapan biasa. Ucapan yang telah lama hilang daripada bibirnya.

Hanya pembantu rumah yang bertugas menjawabnya. Itupun dengan wajah terkejut. Selama ini, tidak pernah mereka mendengar ucapan itu daripada mulut Zulaikha.

Zulaikha tidak berbicara panjang. Dia terus melangkah ke biliknya yang terletak di tingkat atas. Di dalam mindanya bermain apa yang ingin dilakukannya.

Komputer ribanya dihidupkan. Jenama apple menjadi pilihan hati. Selain kualitinya yang sangat baik, perisiannya yang unik juga menjadi sebab kenapa jenama itu dipilih. Soal harga tidak pernah menjadi masalah.

Dia pantas menaip sesuatu dipapan kekunci. Mencari di enjin carian. Hatinya tergerak untuk mengetahui lebih lanjut mengenai agama dan juga kumpulan nasyid yang baru didengarnya tadi. Kumpulan yang masih belum diketahui namanya.

Skrin computer ribanya menunjukkan hasil. Banyak, amat banyak.

Satu persatu tab baru dibuka. Skrinnya penuh dengan banyak laman web yang berkaitan. Kesemuanya tidak pernah dikujunginya. Selalunya, dunia internet hanya digunakan untuk laman web sosial, youtube,membeli belah di internet, muat turun filem  dan sekadar mencari maklumat untuk pengajian di kelas. Tidak lebih daripada itu.

Nama-nama seperti Saifulislam.com, gentarasa.com,zaharuddin.com, iluvislam.com, langit ilahi.com dan lain-lain web yang sama jenis dengannya tidak pernah disinggahi. Apakan pula laman web antarabangsa seperti harun yahya.com dan lain-lain lagi. Memang tak pernah ditinggalkan jejak.  Mungkin pernah dihinggapi rasa ingin tahu. Tetapi, atas dasar ‘not my type’. Niatnya itu ditangguhkan . Sehinggalah kini.

Matanya lekat di skrin. Ibarat satu dunia yang baharu. Lain daripada yang diketahuinya. Benarlah kata sesetengah orang, segalanya ada di internet.

Anda hanya perlu pilih denga bijak.


********************

Keesokanharinya, dia seperti biasa pergi ke kampus. Kali ini, mencari sesorang. Dia tunggu di kerusi di hadapan cafeteria, menunggu sesorang.

Namun hari ini, dia mengenakan pakaian yang sedikit lain daripada biasa. Lebih sopan. Dia menunggu seseorang.

Firdaus.

Entah mengapa, Zulaikha rasa Firdaus mempunyai jawapan untuk apa yang ingin diketahuinya.

Tepat pada waktunya, Firdaus muncul di balik pintu masuk. Senyumannya tidak perlah lokek daripada bibirnya. Hampir sesiapa sahaja yang dijumpainya, senyuman sentiasa menyapa.

“Assalamalaikum”

“waalaikumsalam, terima kasih kerana sudi datang” balas Zulaikha sambil mempersilakan Firdaus duduk di sebelahnya.

“Tidak ada masalah. Terima kasih, saya rasa saya lebih selesa berdiri sebentar. Baru jalan jauh ni. Jadi ada apa?” balas Firdaus sambil tangan menyeluk kocek.

“Bolehkah awak ajarkan saya agama?” Zulaikha terus berterus terang . matanya memandang kebawah. Di tangannya , aldum rabbani yang baru dibelinya.

Mata Firdaus membesar, terkejut.

Mengapa saya?
*************

“Arwah Ustaz Asri adalah seorang jutawan akhirat. Beliau mempunyai perniagaan yang tidak akan rugi untuk selama lamanya. Untung yang tidak akan pernah berakhir”

“Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya?


“Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya)”maksud Ayat 11 dan 12 daripada Surah As-Sof dibacanya.

Tangannya disapa lembut, mengembalikannya daripada lamunan masa silamnya.

Senyum Firdaus  menyapanya lembut. Tidak pernah hilang daripada bibirnya itu.

“Allah berfirman, "Sesungguhnya orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian daripada rezeki yang Kami (Allah) anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan rugi." (Al-Fathir :29)”

Sambung Firdaus.

“Terima kasih abang” muncul kata-kata yang ikhlas daripada hati Zulaikha.

“Sudah-sudahlah sayang, malu kat orang ni” sambil menepuk-nepuk lembut tangan isterinya itu.

Mereka ketawa kecil.

Zulaikha teringat akan kata-kata ayahnya yang paling selalu diulang-ulangnya,

Ibarat pohon yang tidak akan mati. Untung yang tidak berkesudahan.

Akan tetapi, ada yang memilih pohon dunia, padahal, kita boleh mendapatkan kedua-duanya.

Pohon di dunia dan di akhirat.

Itulah pohon cinta abadi.

Cinta kepada Allah

Cinta yang abadi.


Untung yang tak pernah berkesudahan.



p/s: Al-Fatihah buat Allahyarham Ustaz Asri. Semoga Allah menempatkan beliau di kalangan hamba-hambanya yang soleh .Amin.
                
Seperti biasa semua, tolong komen ya ^_^

2 17 ulasan:

NURZAHIRAH BINTI GHAZALI said...

nice,,

khaliFah_maahad said...

terima kasih, jika ada salah jgn malu2 untuk tegur ya.

jika bermanfaat, bolehlah panjang-panjangkan kepada orang lain ya

^_^

 
khaliFah1412h. Design by Wpthemedesigner. Converted To Blogger Template By Anshul Tested by Blogger Templates.