Monday, December 29, 2008

Boikot

Saudaraku dibunuh!!!!






GAZA CITY, GAZA STRIP - DECEMBER 27:


(EDITOR'S NOTE: THIS IMAGE CONTAINS GRAPHIC CONTENT) The body of a Palestinian boy is laid out on the ground beside the bodies of other Palestinians outside Shifa hospital on December 27, 2008 in Gaza City, Gaza. Israel's air force fired about 30 missiles at targets along the Gaza Strip on Saturday, destroying several Hamas police compounds, killing more than 155 people and wounding hundreds. (Photo by Abid Katib/Getty Images)
Bodies of Hamas policemen lie on the ground of their destroyed police compound following an Israeli air strike in Gaza December 27, 2008. Israeli air strikes in the Hamas-ruled Gaza Strip on Saturday killed at least 195 Palestinians, health officials in Gaza said. REUTERS/Zoher Dolah (GAZA)

GAZA CITY, GAZA STRIP - DECEMBER 27: (EDITOR'S NOTE: THIS IMAGE CONTAINS GRAPHIC CONTENT) Bodies of Palestinians are laid out on the ground outside Shifa hospital on December 27, 2008 in Gaza City, Gaza.Israel's air force fired about 30 missiles at targets along the Gaza Strip on Saturday, destroying several Hamas police compounds, killing more than 200 people and wounding hundreds. (Photo by Abid Katib/Getty Images)
Bodies of Hamas policemen lie on the ground of their destroyed police compound following an Israeli air strike in Gaza December 27, 2008. Israeli air strikes in the Hamas-ruled Gaza Strip on Saturday killed at least 195 Palestinians, health officials in Gaza said. REUTERS/Zoher Dolah (GAZA)
Palestinians carry a wounded Hamas policeman as others lie on the ground of their destroyed police compound following an Israeli air strike in Gaza December 27, 2008. Israeli air strikes in the Hamas-ruled Gaza Strip on Saturday killed at least 195 Palestinians, health officials in Gaza said. REUTERS/Zoher Dolah (GAZA)
Palestinian woman run for cover during scuffles between Palestinian stone-throwers and Israeli troops at Qalandiya checkpoint near the West Bank city of Ramallah December 27, 2008. Israeli warplanes and helicopters pounded the Hamas-ruled Gaza Strip on Saturday, killing at least 205 people in the bloodiest one-day death toll in 60 years of conflict with the Palestinians. Palestinians staged protest rallies in Arab East Jerusalem, and in the West Bank cities of Ramallah and Hebron, leading to scuffles with Israeli forces. REUTERS/Ammar Awad (WEST BANK)

-------------------------------------------------------------------------------------
Saudaraku dibunuh,
Saudara kamu dibunuh,
saudara KITA dibunuh

Zionis pembunh
mereka pembunuh
KITA benci pembunuh

Tapi,
Akulah pembunuh sebenar
Kamulah pembunuh sebenar
KITAlah pembunuh sebenar

Aku mengguna NOKIA
Kamu penggemar KFC & Mc Donal
Kita prminat HOOLYWOOD

mengapa begini?
Berhentailah membunuh
Hentikan sokongan kepada pembunuh
BOIKOT BARANGAN ISRAEL

Saturday, December 27, 2008

maal hijrah-wallpaper

ikhtilat

'IKHTILAT'
Hukum dan Dalil

Permasalahan 'ikhtilat' kalangan lelaki dan perempuan sering menjadi topik hangat dalam perbualan harian kita. Ada yang mengatakan 'ikhtilat' dibolehkan, dan sebahagian yang lain pula mengatakan tidak boleh. Ini kerana tidak ramai di kalangan umat Islam yang betul-betul memahami apa itu 'ikhtilat' dari segi hukum dan syariat, adakah ianya dibenarkan atau tidak.

Tulisan ini akan cuba mengupas serba sedikit tentang permasalahan 'ikhtilat' dari segi takrif, hukum-hakam dan dalil-dalil yang berkaitan 'ikhtilat' serta beberapa jenis 'ikhtilat' yang dibenarkan di dalam Islam.


TAKRIF

'Ikhtilat' berasal dari kalimah arab . Dari segi bahasa, ia bermaksud percampuran unta dan manusia serta binatang ternakan.

Adapun dari segi istilah pula, ia bererti percampuran atau pergaulan wanita bersama lelaki pada suatu tempat yang pada kebiasaannya akan membawa kepada saling berjumpa, melihat, dan berinteraksi sesama mereka.

Melalui takrif tadi, timbul persoalan, adakah 'ikhtilat' ini dibolehkan oleh Islam atau tidak?

Terdapat 2 pendapat kalangan para Ulama di dalam permasalahan 'ikhtilat' antara lelaki dan wanita.
1. Pendapat pertama mengatakan ianya termasuk di dalam perkara yang dilarang .
2. Manakala pendapat kedua mengatakan ianya termasuk di dalam perkara yang diharuskan.


1) DALIL-DALIL LARANGAN IKHTILAT

Dalil Pertama

Larangan terhadap wanita yang bermusafir seorang diri dengan tanpa ditemani oleh mahramnya dan larangan berdua-duaan antara lelaki dan perempuan.

Maksud dari sabda nabi:

Tidak boleh seseorang wanita itu bermusafir melainkan ia ditemani oleh mahramnya, dan tidak boleh seseorang lelaki berdua-duaan bersama perempuan kecuali perempuan tadi ditemani oleh mahramnya.

Maksud dari sabda nabi:

Tidak boleh seseorang lelaki berkhalwat (berdua-duaan) bersama seorang perempuan kecuali perempuan tadi ditemani oleh mahramnya.


Dalil Kedua

Wanita tidak diwajibkan keluar menyertai jihad.

Dari Aisyah RA katanya: "Aku telah meminta izin daripada Rasulullah untuk
berjihad, lalu Nabi menjawab: "Jihad kamu (kaum wanita) adalah menunaikan haji".




Dalil Ketiga

Wanita tidak diwajibkan menghadiri solat jamaah di masjid seperti yang telah disepakati oleh para ulama Fekah.

Ulama berselisih pendapat pada hukum penyertaan wanita di dalam solat jemaah di masjid:

1. Sebahagian ulama berpendapat bahawa makruh ke atas wanita-wanita muda untuk hadir solat berjemaah di masjid.
2. Sebahagian lagi mengatakan ianya adalah harus ke atas wanita-wanita yang sudah berumur (tua).

Namun, pendapat yang paling kuat adalah kaum wanita diharuskan menunaikan solat berjemaah di masjid dengan keizinan dari suami atau walinya dengan syarat:

· Tidak boleh memakai bau-bauan wangi.
· Tidak berlaku percampuran (ikhtilat) antara wanita dan lelaki ketika menuju ke masjid.

Bagi mengelakkan berlakunya 'ikhtilat' ketika menunaikan solat, kaum wanita diwajibkan bersembahyang di belakang kaum lelaki.

Sabda Rasulullah SAW:
Maksudnya:

Janganlah kamu menghalang wanita kamu untuk hadir ke masjid, namun
rumah-rumah mereka lebih baik untuk mereka.



Dalil Keempat

Beberapa hukum-hakam yang dikhususkan untuk kaum wanita

Islam telah mengkhususkan beberapa hukum-hakam untuk kaum wanita ketika menunaikan ibadat haji bagi mengelakkan berlakunya 'ikhtilat' antara lelaki dan wanita. Di antaranya, mereka tidak digalakkan menghampiri Ka'abah sewaktu kaum lelaki sedang melakukan tawaf supaya tidak berlakunya 'ikhtilat'. Selain itu, kaum wanita juga diberi rukhsah (keringanan) untuk melontar jamrah pada Hari Nahar (hari penyembelihan) sebelum terbit fajar bagi mengelakkan kesibukan dan 'ikhtilat' bersama lelaki.

Dalil Kelima

Larangan wanita berjalan bersama kaum lelaki di satu jalan yang boleh menyebabkan percampuran (ikhtilat).

Di sana terdapat hadis Rasulullah SAW yang menerangkan bahawa baginda telah melihat percampuran di antara lelaki dan wanita di jalanan, lantas baginda SAW menyuruh para wanita supaya berjalan di tepi jalan bagi mengelakkan berlakunya 'ikhtilat' di antara mereka.

Dalil-dalil di atas jelas menunjukkan tentang larangan 'ikhtilat' antara lelaki dan wanita, lebih-lebih lagi 'ikhtilat' yang boleh menimbulkan fitnah.

2) 'IKHTILAT' YANG DIBOLEHKAN

Di sana terdapat beberapa jenis 'ikhtilat' antara lelaki dan wanita yang dibenarkan oleh Islam, terutamanya yang jika ianya berkaitan dengan tuntutan Syara`, keperluan atau yang seumpama dengannya.

'Ikhtilat' yang berkaitan dengan muamalah

'Ikhtilat' yang berkaitan dengan muamalah yang dibenarkan oleh Syara` seperti urusan jual beli, urusan penghakiman, atau keadaan-keadaan yang memerlukan seseorang wanita itu menjadi saksi dalam sesuatu permasalahan seperti masalah berkaitan harta atau perkara yang berkaitan dengan urusan wanita walaupun pada kebiasaannya urusan-urusan tersebut akan membawa kepada 'ikhtilat'.
Firman Allah maksudnya:

Persaksikanlah dengan dua orang saksi dari orang-orang lelaki di antaramu. Jika tiada dua orang lelaki, maka seorang lelaki dan dua orang perempuan dari saksi- saksi yang kamu redhai.

'Ikhtilat' yang berlaku sewaktu menjadi saksi

Seseorang wanita boleh menjadi saksi di dalam kes-kes tertentu yang walaupun berlakunya percampuran sewaktu proses penyaksian sedang berjalan. Dan ayat di atas jelas menunjukkan bahawa harus bagi kaum wanita menjadi saksi dalam sesuatu kes.

'Ikhtilat' bertujuan melayani tetamu.

Harus bagi seorang wanita melayani tetamunya dengan syarat ia mestilah ditemani oleh suami atau mahramnya. Ini kerana, kewujudan suami atau mahramnya untuk mengelakkan berlakunya 'khalwah' (bersunyi-sunyian) antara seseorang wanita dan tetamunya. Begitu juga, harus bagi seseorang wanita untuk makan bersama tetamunya dengan kehadiran suami atau mahramnya bagi menjaga hak-hak tetamu.

'Ikhtilat' sewaktu peperangan jihad fisabilillah

Para wanita di zaman Rasulullah SAW dan zaman para sahabat turut serta bersama- sama kaum lelaki pergi berjihad di medan peperangan. Mereka membantu para pejuang seperti memberi minum, merawat kecederaan serta meniupkan semangat jihad kepada para lelaki untuk terus berjuang. Begitu juga diharuskan juga 'ikhtilat' antara lelaki dan wanita dalam satu perhimpunan mendengar tazkirah serta peringatan yang berkaitan dengan agama.

'Ikhtilat' di dalam kenderaan awam


Adapun wanita terdedah kepada 'ikhtilat' sewaktu menaiki kenderaan awam untuk menyelesaikan sesuatu urusan seperti menziarahi ibu-bapa, sahabat- handai, pesakit, atau membeli keperluan harian, maka 'ikhtilat' seperti ini adalah dibenarkan di dalam syarak.

Perlu diingatkan bahawa bentuk-bentuk keizinan 'ikhtilat' yang telah disebutkan tadi tidak bermakna wanita boleh bebas bercampur gaul dengan kaum lelaki. Ini kerana hukum asal ikhtilat itu sendiri sudah jelas. Oleh para wanita wajib menjaga segala adab-adab dan hukum syara` yang berkaitan dengannya.
Para wanita juga perlu ditemani suami atau mahramnya ketika menjalankan urusannya.

Hukum-hukum di atas juga merangkumi hubungan dan pergaulan seseorang wanita dengan kaum kerabat yang bukan mahram seperti sepupu, ipar duai dan seumpamanya. Ramai wanita memandang enteng perkara ini. Contohnya membuka aurat di hadapan sepupu serta tidak menjaga adab-adab wanita Islam dengan berhujah bahawa mereka adalah kaum kerabat dan hubungan kekeluargaan yang amat rapat.


KONKLUSI

Berdasarkan dalil-dalil yang dikemukakan, jelaslah kepada kita bahawa pergaulan atau 'ikhtilat' di antara lelaki dan wanita tanpa sebab-sebab munasabah yang dibenarkan adalah dilarang sama sekali dan membawa kepada dosa.

Maka sewajarnya ke atas kaum Hawa menjaga batas-batas pergaulan hariannya dengan kaum Adam. Ini kerana 'ikhtilat' yang melanggar batas-batas syariat akan menyebabkan fitnah serta kerosakan hati dan akhlak di dalam kalangan masyarakat Islam. Seterusnya ia boleh menjatuhkan martabat wanita itu sendiri.

Wallahua'lam.

(dipetik daripada blog http://ibnudaud.blogspot.com/)

nota: moga berguna buat manusia yang mahu mengambil pengajaran

Wednesday, December 24, 2008

ukhwah-wallpaper

ni asal dari gambar betul. ana dan kawan-kawan

Galaksi Muhsinin


SINOPSIS

Galaksi Muhsinin adalah satu umat. Mereka berbilang bangsa tetapi bersatu. Mereka maju tetapi bertakwa kepada Tuhan. Misi mereka cuma satu: menyebarkan rahmat ke serata alam


Tahun 2205. Keamanan galaksi ini mula tergugat. Orang Zion sentiasa mengintai peluang. Liga Lanun mahukan maruah mereka kembali. Maharaja Legion pula berikrar melunaskan sumpah maharaja Empayar Sibernatik Cyborg yang pertama.


Konflik tercetus apabila salah sebuah planet yang berlindung di bawah Galaksi Muhsinin cuba dijajah oleh pihak musuh. Konflik dilanjutkan lagi apabila kapal angkasa yang membawa rombongan haji hilang selepas diserang oleh pasukan yang tidak dikenali.


Kemakmuran yang dahulunya tiada tolok banding kini di ambang kehancuran. Di bawah kepimpinan Khalifah Zulqarnain, mampukah Detasmen Mujahidin Elit ke-15 mempertahankan kedaulatan galaksi?



nota: Buku ni sahabat ana yang bagi. Memang bagus. Cerita dia memang moden dan islamik

Tuesday, December 23, 2008

Hukum Hudud: penyelesaian?

Dengan Nama Allah yang maha pemurah Lagi Maha Penyayang

Hukum Hudut. Ramai yang mengatakan bahawahukum ini adalah kuhum yang kejam. Bahkan, terdapat individu yang berilmu juga 'kabur' dengan menyutujui pendapat ini. Saya ingin bertanya . dimana kejamnya hukum ini? dimana salahnya hukum ini? mengapa tidak boleh dipraktikkan?

Ramai yang melihat hukum hudud ini kejam kerana menyatakan orang yang mencuri akan dipotong tangannya. Sekali lagi saya ingin bertanya, adakah yang berkata itu berilmu dan arif tentang hukum ini? sebagai contah, kita seorang pesakit . kemudia datang seorang lelaki berpakaiyan separti doktor dan dia berkata-kata dan menasihati kita tentang penyakit kita. Adakah kita akan mendengar katanya? seseorang itu perlu belajar bertahun-tahun sebelum boleh bergelar doktor. Bukan hanya berlagak seperti doktor sudsh boleh menjadi doktor.

Ada golongan yang takut akan hukum ini denagn menyatakan hukum ini kejam. Pencuri kena potong tangan. Mengapa perlu takut? kecualilah yang berkata itu seorang pencuri.

Hukum ini lebih universal. Ianya tifak hanya tentang pencuri. Seseorang yang mahu dipotong tangannya perlu melepasi beberapa etika. bukan terus di potong begitu sahaja.

Ada yang mengeluarkan kenyataan yang lucu. Jika habis dipotang tangan nya , mahu dipotong apa lagi?. ini memang sesuatu yang lawak. Cuba fikir, jika seseorang itu dipotong sebelah tangannya kerana mencuri , adakah dia akan terus mencuri?

Dan yang paling penting. ini adalah HUKUM ALLAH. Ianya dinyatakan di dalam Al-Quran. Setiap muslim WAJIB percaya. Tidak boleh diperlekehkan begitu saja. Ini melibatkan TAUHID kita. Mungkin keadaan sekarang tidak mengizinkan hukum ini dilaksanakan, TETAPI jangan memperlekehkan hukum ini. Ingat! kita dari Allah, Dan hukumnyalah yang paling layak untuk kita.

WaAllahhua'lam

Monday, December 22, 2008

Da'wah

Thursday, December 18, 2008

Info


Monday, December 15, 2008

Bush kena baling kasut

Monday, December 15, 2008
In this image from APTN video, a man, centre throws a shoe at US President George W. Bush, background left, during a news conference with Iraq Prime Minister Nouri al-Maliki, Sunday, Dec. 14, 2008, in Baghdad, Iraq. On an Iraq trip shrouded in secrecy and marred by dissent, President George W. Bush on Sunday hailed progress in the war that defines his presidency and got a size-10 reminder of his unpopularity
An Iraqi man throws a shoe at President George W. Bush during a new conference with Iraq Prime Minister Nouri al-Maliki on Sunday, Dec. 14, 2008, in Baghdad. A man threw two shoes at Bush, one after another, during the news conference. Bush ducked both throws, and neither man was hit. (AP Photo/Evan

In this image from APTN video, US President George W. Bush, left, ducks as a man throws a shoe at him, during a news conference with Iraq Prime Minister Nouri al-Maliki, Sunday, Dec. 14, 2008, in Baghdad, Iraq. On an Iraq trip shrouded in secrecy and marred by dissent, President George W. Bush on Sunday hailed progress in the war that defines his presidency and got a size-10 reminder of his unpopularity when a man hurled two shoes at him during a news conference. (AP Photo)

In this image from APTN video, an man throws a shoe at President George W. Bush during a news conference with Iraq Prime Minister Nouri al-Maliki on Sunday, Dec. 14, 2008, in Baghdad. The man threw two shoes at Bush, one after another. Bush ducked both throws, and neither man was hit. (AP Photo/APTN)

US President George W. Bush(2ndL), surrounded by security personnel, smiles after an Iraqi man threw his shoes at Bush during a joint press conference with Iraq's Prime Minister Nuri al-Maliki at Maliki's private office during an unannounced visit to Baghdad, Iraq, on December 14, 2008. The trip marks Bush's fourth visit to the country during his presidency. AFP PHOTO / Saul LOEB (Photo credit should read SAUL LOEB/AFP/Getty Images)
.US. President George W. Bush reacts to calm down after a shoe was thrown at him by an Iraqi reporter during a joint press conference with Iraqi Prime Minister Nuri al-Maliki (unseen) in Baghdad December 14, 2008. President George W. Bush made an unannounced farewell visit to Baghdad today, just weeks before he leaves his office to President-elect Barack Obama. AFP PHOTO/ Thaier al-Sudani -POOL (Photo credit should read THAIER AL-SUDANI/AFP/Getty Images)

Komen:tu selamat baling kasut, kalau baling bom tangan, alamat babai la bush oi. jadi lawatan terakhir seumur hidup- khaliFah_maahad

Sunday, December 14, 2008

KRIS 08

Alhamdulilah. Ana dah selamat sampai di rumah. Program tu habis petang kelmarin. Selam 3 hari ana berada di Pinang Tunggal.Fesi-fesi kat sana datang dari Insaniah(KUIN). Peneraju utama program ini ialah Ustaz Hasbul Nizal. Minggudepan di nak balik Cairo dah. Mahsiswa Al-Azhar la katakan.Ana sorang ja masih bersekolah.ana jadi urusetia.Tapi, ramai yang ingat ana ni dari U mana-mana. Hehe . Nampak meched depa kata.
Ustaz Nazmi turut terlibat dalam program ni. Pesertanya berumur dari 10-15 tahun. Kem Remaja Islam (KRIS) ini bertujuan melahirkan remja islam yang berkualiti senbagai modal untuk generasi akan datang. Program ini memeng mendapat sambutan hangat. Peserta yang datang melebihi apa yang disasarkan. Banyak apa yang dirancang pada awalnya, terpaksa diubah pada waktu itu juga kerana keadaan memerlukan. tapi, Alhamdulilah program berjalan dengan jayanya. Di bawah gambar-gambar yang ana sempat ambil.




bulan mengambang

















ana bersama adik-adik dan abang Faiz KUIN

Wednesday, December 10, 2008

Ibadah yang memerlukan pengorbanan

Korban

Alhamdulilah, hari ini 4 ekor lembu tumbang. Penyembelihan ni dibuat di Pondok Ustaz Badarudin (MPI). ana join dengan orang kampung kat situ. Pak cik Hadi yang ajak. ana pi dengan adik ana. Bawah ni antara gambar-gambar yang ana sempat ambil


puisi

Hadiah dari syurga

Wahai pemilik pandangan yang bundar bercahaya,

Benarkah dikau hadiah dari syurga?
Yang dikatakan sepasang mata bercahaya
Ciptaan yang Esa buat sang Adam
Pemberian Tuhan buat sang hamba yang taat setia

Wahai pemilik pandangan yang bundar bercahaya,
Barangkali dikaulah hadiah dari syurga
Buat teman sang Adam hingga ke Jannah
Itulah rahmat Ar-Rahman Ar-Rahim

Segala puji bagi Allah yang menciptakan

untuk : P +aia


Monday, December 8, 2008

detik kejatuhan khalifah

Detik Kejatuhan Khilafah ( Luka Pedih Umat yg Kebas )

PDF

Print

E-mail



ottoman logoLuka pedih umat yang kebas. Umat menderita kerana hilangnya tonggak penyatu kerajaan, wakil kesatuan kekuatan. Malang itu bertimpa-timpa dan luka itu semakin parah. Bukan sahaja tidak diubati malah makin melebar. Bertambah pedih hakikat apabila luka pedih itu terasa kebas oleh ummatal Quran, umat Islam yang tidak terasa apa-apa apabila mercu lambang Islam itu ranap dimamah musuh-musuh Islam, tidak kira Yahudi mahupun munafik. Luka itu terasa lagi kebasnya apabila tubuh itu diratah tapi tuannya masih lagi bergembira! Luka itu dibadan yang disuntik pelali hedonisme dan kejahilan, racun syirik dan taklid, sedangkan penawar ada di rak-rak rumah. Ayuh bangkitlah umatku! Masukkan perhiasan ayat-ayat itu dalam jiwamu!

3 Mac 1924 - Khilafah dihancurkan 3 Mac 2000 -

76 tahun umat Islam menderita kerana tiada Khilafah Pada 3 Mac (Maret) 1924 Khilafah (sistem pemerintahan (Islam) secara rasmi telah dihapuskan oleh Mustafa Kamal Ataturk di Turki. Mustafa Kamal, agen Britain, telah bertindak menghapuskan Khilafah sesuai dengan arahan (instruksi) yang telah diberikan oleh negara-negara Barat kepadanya. Khilafah inilah yang telah menyatukan umat Islam seluruh dunia dari berbagai bangsa dan berlainan kedudukan geografi dalam sebuah negara, seorang pemimpin, sebuah bendera dan satu undang-undang.

Malangnya negara-negara Barat telah menanamkan ideologi Barat seperti demokrasi, liberalisme, komunisme dan sosialisme sehingga mengakibatkan umat Islam meninggalkan Islam. Mereka juga menanam semangat nasionalisme yang mengakibatkan umat Islam berpecah kepada lebih dari 50 buah negara yang kita saksikan sehingga hari ini. Tidak ada kepimpinan alternatif pada hari ini walaupun beberapa buah negara mendakwa bahwa mereka adalah negara Islam seperti Sudan, Iran, Arab Saudi dan Afghanistan. Negara-negara tersebut mencampurkan Islam dengan sistems-sistem lain tetapi malangnya mengaku mereka melaksanakan Islam dengan sempurna. Janganlah umat Islam patah semangat. Ingatlah Allah SWT akan membantu mereka yang mengikut perintahNya sebagaimana yang telah Allah SWT janjikan dalam Quran. Rasulullah SAW juga telah berjanji bahwa Khilafah akan muncul semula menyelamatkan umat Islam dari masalah yang mereka hadapi hari ini.

Khilafah

Khilafah adalah kepimpinan umum bagi seluruh kaum muslimin di dunia untuk menegakkan hukum-hukum syari?at Islam dan mengembang da?wah ke segenap penjuru dunia. Kata lain dari Khilafah adalah Imamah. Imamah dan Khilafah mempunyai arti yang sama. Banyak hadits sahih yang menunjukkan bahwa dua kata itu memiliki konotasi yang sama. Bahkan tidak ada satu nas pun, baik dalam Al-Quran maupun Al-Hadits yang menyebutkan kedua istilah itu dengan makna yang saling bertentangan antara satu dengan yang lainnya. Kaum muslimin tidak harus terikat dengan salah satu dari keduanya, apakah istilah khilafah atau pun imamah. Sebab yang menjadi pegangan dalam hal ini adalah makna yang ditunjukkan oleh kedua istilah itu.

Menegakkan khilafah hukumnya fardu (wajib) bagi seluruh kaum muslimin. Sebagaimana telah dimaklumi bahwa melaksanakan suatu kewajipan yang telah dibebankan oleh Allah SWT kepada kaum muslimin adalah suatu keharusan yang menuntut pelaksanaan tanpa tawar menawar lagi dan tidak pula ada kompromi. Demikianlah adanya dengan kewajipan menegakkan khilafah. Melalaikannya berarti merupakan salah satu perbuatan maksiat terbesar dan Allah akan mengazab para pelakunya dengan siksaan yang sangat pedih. Dalil-dalil mengenai kewajipan menegakkan khilafah bagi seluruh kaum muslimin termaktub dalam Quran, Sunnah dan Ijma? As-Sahabat.

Dalam Quran, Allah SWT telah memerintahkan Rasulullah SAW agar menegakkan hukum di antara kaum muslimin dengan hukum yang telah diturunkanNya. Dan perintah itu dalam bentuk yang tegas (pasti). Allah SWT berfirman,

? Maka putuskanlah perkara di antara manusia dengan apa yang telah diturunkan Allah dan janganlah engkau menuruti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu? (al-Maidah, 48)

? (Dan) Hendaklah kamu memutuskan perkara di antara mereka dengan apa yang telah diturunkan Allah, dan janganlah engkau mengikuti hawa nafsu mereka. Dan waspadalah engkau terhadap fitnah mereka yang hendak memalingkan dari sebahagian apa yang telah diturunkan Allah kepadamu.? (Al-Maidah, 49)

Firman Allah SWT yang ditujukan kepada RasulNya juga merupakan seruan untuk ummatnya, selama tidak ada dalil yang menunjukkan bahwa firman itu dikhususkan untuk beliau. Sementara pada ayat ini tidak ditemukan dalil yang mengkhususkannya kepada Nabi, sehingga menjadi seruan yang juga ditujukan kepada kaum muslimin untuk mewujudkan pemerintahan. Tidak ada arti lain dalam mengangkat khilafah kecuali mewujudkan pemerintahan.

Sambungan

Dari buku yang dikarang oleh Syeikh Muhammad Ismail, seorang ulamak Timur Tengah

(1) Kewajipan mendirikan sistem pemerintahan Islam.

(2) Adalah berdosa jika tidak berusaha menegakkan Negara Islam.

(3) Khalifah (Imam) adalah pelindung bagi umat Islam

Allah SWT juga memerintahkan agar kaum muslimin mentaati ?Ulil Amri? iaitu penguasa. Perintah ini juga termasuk di antara yang menunjukkan kewajiban adanya penguasa atas kaum muslimin. Allah SWT berfirman,

?Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah RasulNya, dan ulil amri dari kamu sekalian.? (An-Nisa, 59)

Tentu saja Allah SWT tidak memerintahkan kaum muslimin untuk mentaati seseorang yang tidak berwujud. Sehingga menjadi jelas bahwa mewujudkan ulil amri adalah suatu yang wajib. Tatkala Allah memberi perintah untuk mentaati ulil amri, berarti pula perintah untuk mewujudkannya. Adanya ulil amri menyebabkan terlaksananya kewajiban menegakkan hukum syara?, sedangkan mengabaikan terwujudnya ulil amri menyebabkan tersia-sianya hukum syara?. Jadi mewujudkan ulil amri itu adalah wajib, karena kalau tidak diwujudkan akan menyebabkan terlanggarnya perkara yang haram yaitu menyia-nyiakan hukum syara?. Sedangkan dalil dari As-Sunnah adalah hadits yang diriwayatkan oleh Nafi? yang berkata: Umar radiyallahu ?anhu telah berkata kepadaku: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda,

? Siapa saja yang melepas tangannya dari ketaatan kepada Allah, nescaya ia akan berjumpa Allah di hari kiamat tanpa memiliki hujjah. Dan siapa saja yang mati sedangkan di pundaknya (lehernya) tidak ada bai?at (oath of allegiance, ketaatan kepada Khalifah), maka matinya adalah seperti mati jahiliyah.?

Nabi SAW mewajibkan adanya bai?at pada pundak setiap muslim dan mensifati orang yang mati dalam keadaan tidak berbai?at seperti matinya orang-orang jahiliyah. Padahal bai?at hanya dapat diberikan kepada Khalifah bukan kepada yang lain. Rasulullah SAW telah mewajibkan atas setiap muslim agar di pundaknya selalu ada bai?at kepada seorang Khalifah, namun tidak mewajibkan setiap muslim untuk melakukan proses bai?at kepada Khalifah secara langsung. Yang wajib adalah adanya bai?at pada pundak setiap muslim, yaitu adanya seorang Khalifah yang mempunyai hak bai?at dari setiap muslim.

Jadi keberadaan (kewujudan) Khalifahlah yang akan memenuhi tuntutan hukum adanya bai?at di atas pundak setiap muslim. Oleh kerana itu, hadits di atas adalah dalil kewajipan mengangkat seorang Khalifah dan bukan merupakan dalil kewajipan mengangkat berbai?at. Sebab, dalam hadits tersebut yang dicela oleh Rasulullah SAW adalah keadaan tidak adanya bai?at pada pundak setiap muslim hingga ia mati, bukan kerana tidak melaksanakan bai?at.

Imam Muslim telah meriwayatkan dari Al-A?raj dari Abi Hurairah dari Nabi SAW bersabda, ?Sesungguhnya seorang Imam (Khalifah) adalah laksana perisai, di mana orang-orang akan berperang di belakangnya dan menjadikannya sebagai pelindung (bagi dirinya).?

?Imam Muslim juga meriwayatkan dari Abi Hazim yang berkata, ?Aku telah mengikuti majelis Abi Hurairah selama 5 tahun. Pernah aku mendengarnya menyampaikan hadis dari Rasulullah SAW yang bersabda, ?Dahulu, Bani Israil selalu dipimpin dan dipelihara urusannya oleh para nabi. Setiap kali seorang Nabi meninggal, digantikan oleh Nabi yang lain. Sesungguhnya tidak akan ada Nabi sesudahku. (Tetapi) nanti akan ada banyak Khalifah”. Para sahabat bertanya, ?Apakah yang engkau perintahkan kepada kami?? Beliau menjawab, ?Penuhilah bai?at yang pertama, dan yang pertama itu saja. Berikanlah kepada mereka haknyak kerana Allah nanti akan menuntut pertanggungjawaban mereka tentang rakyat yang dibebankan urusannya kepada mereka?.

Dari Ibnu Abbas dari Rasulullah SAW bersabda, ?Siapa saja yang membenci sesuatu dari amirnya hendaknya ia tetap bersabar. Sebab, siapa saja yang keluar (memberontak) dari penguasa sejengkal saja kemudian mati dalam keadaan demikian, maka matinya adalah seperti mati jahiliyah.?

Hadis-hadis ini di antaranya merupakan pemberitahuan (ikhbar) dari Rasulullah SAW bahawa akan ada penguasa-penguasa yang memerintah kaum muslimin, dan bahwa seorang Khalifah adalah laksana perisai.

Pernyataan Rasulullah SAW bahwa seorang imam itu laksana perisai menunjukkan pemberitahuan tentang adanya makna functional dari keberadaan (kewujudan) seorang Imam (Khalifah) dan ini merupakan suatu tuntutan. Sebab, setiap pemberitahuan yang berasal dari Allah dan RasulNya, apabila mengandungi celaan (adz dzamm) maka yang dimaksud adalah tuntutan untuk meninggalkan atau merupakan larangan; dan apabila mengandung pujian (al mad-hu) maka yang dimaksud adalah tuntutan untuk melakukan perbuatan. Dan kalau pelaksanaan perbuatan yang dituntut itu menyebabkan tegaknya hukum syara? atau jika ditinggalkan mengakibatkan terbengkalainya hukum syara?, maka tuntutan untuk melaksanakan perbuatan itu berarti sifat tegas.

Sunday, December 7, 2008

hijau-wallpaper

Saturday, December 6, 2008

Apa pendapat kamu?

videoBeberapa hari lepas, ana balik kampung ana di Balik Pulau,Pulau Pinang.Ziarah keluarga kat sana. Masa kat sana jugalah ana dapat berita ni. Ada yang mendakwa melihat ular tedung yang boleh diketogorikan sebagai gergasi. Di Empangan Telok Bahang. Nak bukti? atas ni ana letak gambar dia.Format 3GP. pendapat?.bagi ana, ini kuasa Allah. tak ada yang mustahil di dunia ni. Mainan grafik?
mungkin..

Tuesday, December 2, 2008

akal-wallpaper

Saturday, November 29, 2008

kartun



ini adalah antara kartun-kartun yang terawal dihasilkan oleh ana. mungkin tak begitu cantik .Tapi, tu kira ok la tu..

Dakwah bukan untuk orang manja

Dakwah Tidak Dapat Dipikul Orang Manja

Written by admin

Sunday, 02 November 2008

Oleh: Drs. DH Al Yusni

Wahai Saudaraku yang dikasihi Allah.

Perjalanan dakwah yang kita lalui ini bukanlah perjalanan yang banyak ditaburi kegemerlapan dan kesenangan. Ia merupakan perjalanan panjang yang penuh tantangan dan rintangan berat.

ftime.jpgTelah banyak sejarah orang-orang terdahulu sebelum kita yang merasakan manis getirnya perjalanan dakwah ini. Ada yang disiksa, ada pula yang harus berpisah kaum kerabatnya. Ada pula yang diusir dari kampung halamannya. Dan sederetan kisah perjuangan lainnya yang telah mengukir bukti dari pengorbanannya dalam jalan dakwah ini. Mereka telah merasakan dan sekaligus membuktikan cinta dan kesetiaan terhadap dakwah.

Cobalah kita tengok kisah Dzatur Riqa’ yang dialami sahabat Abu Musa Al Asy’ari dan para sahabat lainnya –semoga Allah swt. meridhai mereka. Mereka telah merasakannya hingga kaki-kaki mereka robek dan kuku tercopot. Namun mereka tetap mengarungi perjalanan itu tanpa mengeluh sedikitpun. Bahkan, mereka malu untuk menceritakannya karena keikhlasan dalam perjuangan ini. Keikhlasan membuat mereka gigih dalam pengorbanan dan menjadi tinta emas sejarah umat dakwah ini. Buat selamanya.

Pengorbanan yang telah mereka berikan dalam perjalanan dakwah ini menjadi suri teladan bagi kita sekalian. Karena kontribusi yang telah mereka sumbangkan untuk dakwah ini tumbuh bersemi. Dan, kita pun dapat memanen hasilnya dengan gemilang. Kawasan Islam telah tersebar ke seluruh pelosok dunia. Umat Islam telah mengalami populasi dalam jumlah besar. Semua itu karunia yang Allah swt. berikan melalui kesungguhan dan kesetiaan para pendahulu dakwah ini. Semoga Allah meridhai mereka.

Duhai saudaraku yang dirahmati Allah swt.

Renungkanlah pengalaman mereka sebagaimana yang difirmankan Allah swt. dalam surat At-Taubah: 42.

Kalau yang kamu serukan kepada mereka itu keuntungan yang mudah diperoleh dan perjalanan yang tidak berapa jauh, pastilah mereka mengikutimu. Tetapi tempat yang dituju itu amat jauh terasa oleh mereka, mereka akan bersumpah dengan (nama) Allah, “Jika kami sanggup tentulah kami berangkat bersama-samamu.” Mereka membinasakan diri mereka sendiri dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya mereka benar-benar orang-orang yang berdusta.

Mereka juga telah melihat siapa-siapa yang dapat bertahan dalam mengarungi perjalanan yang berat itu. Hanya kesetiaanlah yang dapat mengokohkan perjalanan dakwah ini. Kesetiaan yang menjadikan pemiliknya sabar dalam menghadapi cobaan dan ujian. Menjadikan mereka optimis menghadapi kesulitan dan siap berkorban untuk meraih kesuksesan. Kesetiaan yang menghantarkan jiwa-jiwa patriotik untuk berada pada barisan terdepan dalam perjuangan ini. Kesetiaan yang membuat pelakunya berbahagia dan sangat menikmati beban hidupnya. Setia dalam kesempitan dan kesukaran. Demikian pula setia dalam kelapangan dan kemudahan.

Saudaraku seperjuangan yang dikasihi Allah swt.

Sebaliknya orang-orang yang rentan jiwanya dalam perjuangan ini tidak akan dapat bertahan lama. Mereka mengeluh atas beratnya perjalanan yang mereka tempuh. Mereka pun menolak untuk menunaikannya dengan berbagai macam alasan agar mereka diizinkan untuk tidak ikut. Mereka pun berat hati berada dalam perjuangan ini dan akhirnya berguguran satu per satu sebelum mereka sampai pada tujuan perjuangan.

Penyakit wahan telah menyerang mental mereka yang rapuh sehingga mereka tidak dapat menerima kenyataan pahit sebagai risiko dan sunnah dakwah ini. Malah mereka menggugatnya lantaran anggapan mereka bahwa perjuangan dakwah tidaklah harus mengalami kesulitan.

Sesungguhnya yang akan meminta izin kepadamu, hanyalah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian, dan hati mereka ragu-ragu, karena itu mereka selalu bimbang dalam keragu-raguannya. Dan jika mereka mau berangkat, tentulah mereka menyiapkan persiapan untuk keberangkatan itu, tetapi Allah tidak menyukai keberangkatan mereka, maka Allah melemahkan keinginan mereka, dan dikatakan kepada mereka: “Tinggallah kamu bersama orang-orang yang tinggal itu.” (At-Taubah: 45-46)

Kesetiaan yang ada pada mereka merupakan indikasi kuat daya tahannya yang tangguh dalam dakwah ini. Sikap ini membuat mereka stand by menjalankan tugas yang terpikul di pundaknya. Mereka pun dapat menunaikan tugas dengan sebaik-baiknya. Bila ditugaskan sebagai prajurit terdepan dengan segala akibat yang akan dihadapinya, ia senantiasa berada pada posnya tanpa ingin meninggalkannya sekejap pun. Atau bila ditempatkan pada bagian belakang, ia akan berada pada tempatnya tanpa berpindah-pindah. Sebagaimana yang disebutkan Rasulullah saw. dalam beberapa riwayat tentang prajurit yang baik.

Wahai Saudaraku yang dirahmati Allah.

Marilah kita telusuri perjalanan dakwah Abdul Fattah Abu Ismail, salah seorang murid Imam Hasan Al Banna yang selalu menjalankan tugas dakwahnya tanpa keluhan sedikitpun. Dialah yang disebutkan Hasan Al Banna orang yang sepulang dari tempatnya bekerja sudah berada di kota lain untuk memberikan ceramah kemudian berpindah tempat lagi untuk mengisi pengajian dari waktu ke waktu secara maraton. Ia selalu berpindah-pindah dari satu kota ke kota lain untuk menunaikan amanah dakwah. Sesudah menunaikan tugas dengan sebaik-baiknya, ia merupakan orang yang pertama kali datang ke tempatnya bekerja. Malah, ia yang membukakan pintu gerbangnya.

Pernah ia mengalami keletihan hingga tertidur di sofa rumah Zainab Al-Ghazali. Melihat kondisi tubuhnya yang lelah dan penat itu, tuan rumah membiarkan tamunya tertidur sampai bangun. Setelah menyampaikan amanah untuk Zainab Al Ghazali, Abdul Fattah Abu Ismail pamit untuk ke kota lainnya. Karena keletihan yang dialaminya, Zainab Al Ghazali memberikan ongkos untuk naik taksi. Abdul Fattah Abu Ismail mengembalikannya sambil mengatakan, “Dakwah ini tidak akan dapat dipikul oleh orang-orang yang manja.” Zainab pun menjawab, “Saya sering ke mana-mana dengan taksi dan mobil-mobil mewah, tapi saya tetap dapat memikul dakwah ini dan saya pun tidak menjadi orang yang manja terhadap dakwah. Karena itu, pakailah ongkos ini, tubuhmu letih dan engkau memerlukan istirahat sejenak.” Ia pun menjawab, “Berbahagialah ibu. Ibu telah berhasil menghadapi ujian Allah swt. berupa kenikmatan-kenikmatan itu. Namun, saya khawatir saya tidak dapat menghadapinya sebagaimana sikap ibu. Terima kasih atas kebaikan ibu. Biarlah saya naik kendaraan umum saja.”

Duhai saudaraku yang dimuliakan Allah swt.

Itulah contoh orang yang telah membuktikan kesetiaannya pada dakwah lantaran keyakinannya terhadap janji-janji Allah swt. Janji yang tidak akan pernah dipungkiri sedikit pun. Allah swt. telah banyak memberikan janji-Nya pada orang-orang yang beriman yang setia pada jalan dakwah berupa berbagai anugerah-Nya. Sebagaimana yang terdapat dalam Al-Qur’an.

Hai orang-orang yang beriman, jika kamu bertakwa kepada Allah, niscaya Dia akan memberikan kepadamu furqan dan menghapuskan segala kesalahan-kesalahanmu dan mengampuni (dosa-dosa)- mu. Dan Allah mempunyai karunia yang besar.” (Al-Anfal: 29)

Dengan janji Allah swt. tersebut, orang-orang beriman tetap bertahan mengarungi jalan dakwah ini. Dan mereka pun tahu bahwa perjuangan yang berat itu sebagai kunci untuk mendapatkannya. Semakin berat perjuangan ini semakin besar janji yang diberikan Allah swt. kepadanya. Kesetiaan yang bersemayam dalam diri mereka itulah yang membuat mereka tidak akan pernah menyalahi janji-Nya. Dan, mereka pun tidak akan pernah mau merubah janji kepada-Nya.

Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak merubah (janjinya). (Al Ahzab: 23)

Wahai ikhwah kekasih Allah swt.

Pernah seorang pejuang Palestina yang telah berlama-lama meninggalkan kampung halaman dan keluarganya untuk membuat mencari dukungan dunia dan dana diwawancarai. “Apa yang membuat Anda dapat berlama-lama meninggalkan keluarga dan kampung halaman?” Jawabnya, karena perjuangan. Dan, dengan perjuangan itu kemuliaan hidup mereka lebih berarti untuk masa depan bangsa dan tanah airnya. “Kalau bukan karena dakwah dan perjuangan, kami pun mungkin tidak akan dapat bertahan,” ungkapnya lirih.

Wahai saudaraku seiman dan seperjuangan

Aktivis dakwah sangat menyakini bahwa kesabaran yang ada pada dirinyalah yang membuat mereka kuat menghadapi berbagai rintangan dakwah. Bila dibandingkan apa yang kita lakukan serta yang kita dapatkan sebagai risiko perjuangan di hari ini dengan keadaan orang-orang terdahulu dalam perjalanan dakwah ini, belumlah seberapa. Pengorbanan kita di hari ini masih sebatas pengorbanan waktu untuk dakwah. Pengorbanan tenaga dalam amal khairiyah untuk kepentingan dakwah. Pengorbanan sebagian kecil dari harta kita yang banyak. Dan bentuk pengorbanan ecek-ecek lainnya yang telah kita lakukan. Coba lihatlah pengorbanan orang-orang terdahulu, ada yang disisir dengan sisir besi, ada yang digergaji, ada yang diikat dengan empat ekor kuda yang berlawanan arah, lalu kuda itu dipukul untuk lari sekencang-kencangnya hingga robeklah orang itu. Ada pula yang dibakar dengan tungku yang berisi minyak panas. Mereka dapat menerima resiko karena kesabaran yang ada pada dirinya.

Kesabaran adalah kuda-kuda pertahanan orang-orang beriman dalam meniti perjalanan ini. Bekal kesabaran mereka tidak pernah berkurang sedikit pun karena keikhlasan dan kesetiaan mereka pada Allah swt.

Dan berapa banyak nabi yang berperang bersama-sama mereka sejumlah besar dari pengikut (nya) yang bertakwa. Mereka tidak menjadi lemah karena bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak (pula) menyerah (kepada musuh). Allah menyukai orang-orang yang sabar. (Ali Imran: 146)

Bila kita memandang kehidupan generasi pilihan, kita akan temukan kisah-kisah brilian yang telah menyuburkan dakwah ini. Muncullah pertanyaan besar yang harus kita tujukan pada diri kita saat ini. Apakah kita dapat menyemai dakwah ini menjadi subur dengan perjuangan yang kita lakukan sekarang ini ataukah kita akan menjadi generasi yang hilang dalam sejarah dakwah ini.

Ingat, dakwah ini tidak akan pernah dapat dipikul oleh orang-orang yang manja. Militansi aktivis dakah merupakan kendaraan yang akan menghantarkan kepada kesuksesan. Semoga Allah menghimpun kita dalam kebaikan. Wallahu’alam.


dipinjam daripada dakwah.info

Friday, November 28, 2008

peta perang khandak

ni peta perang khandak.Kita bleh lihat kehebatan taktik perang Nabi Muhammad S.A.W. Boleh rujuk kitab-kitab sejarah islamiah untuk pemahaman lebih lanjut.

Senyum manis : )


Senyum Manis
Bagi pendapat saya, senyum manis itu mempunyai impak yang besar kepada orang yang melihat senyuman itu. Oleh sebab itu, bagi sesiapa yang rasa senyuman dirinya manis. Baca baik-baik apa yng dicoretkan di lembaran ini. Senyuman manis itu mampu merampas hati orang yang melihatnya.Atau dengan kata mudah, jatuh hati.Namun, senyuman jenis ini jika disalah gunakan adalah sangat bahaya.Ia mampu menaikkan nafsu jika ditatap lama. Oleh itu, jagalah senyuman mu itu wahai putri-putri ku sekalian. Lemparkanlah ia kepada yang berhak sahaja,terutama kepada keluarga dan kaum sejenis dengan mu sahaja. Jangan mengada-ngada semyum kepada kaum Adam secara murahan. Senyuman mu amat mahal harganya.Jangan kau murahkan anugerah itu. Dan JANGAN sesekali kau(Putri), senyum kepada lelaki bukan mahram dengan tujuan mengodanya.Jika kau lakukan demikian, kau akan menjadi anak panah syaitan dan tunggulah bala siksaan di dunia dan di akhirat kelak.
Pada saya, senyum manis dibahagikan kepada dua:

1.Manis gula
-senyuman murahan (gula-gula 2X 10$), mempunyai racun (gula banyak, kencing manis,sakit jantung dan lain-lain) tak berfaedah (hanya manis tapi merosakkan)

2.Manis madu
-senyuman mahal (madu asli harganya mahal woi!), mempunyai penawar (ada khasait dan ubat kepada banyak penyakit) dan bermanfaat (dalam Al-Quran ada menceritakan tentang lebah madu dan khasiatnya sebagai penawar)

Fikir-fikirkanlah. Walaupun kita ini adalah Khalifah, kita ini juga adalah hamba Allah yang sangat lemah. : )


nota: artikel ini pernah diterbitkan dalam majalah Ihsan 08 ,maktab mahmud

Thursday, November 27, 2008

Kem Anakku Sayang 08

Ini adalah program yang ke 3 buat masa cuti ni yang sempat saya ikut. Ini adalah program pertama seumpamanya di masji tersebut.Berlansung selama 3 hari 2 malam. peserta lebih kurang 60 di bahagian muslimin , dan lebih kurang 30 orang peserta. Kami di sna sebagai Urussetia, Fesilitator dan juga kamilah juga koordinator. Alhamdulilah, Kami dapat bantuan dan sokongan daripada Ustaz Mat ( bakal YB) dan juga Ustaz Hasbul (bru balik Al-Azhar). Program ini diakhiri dengan slot bersama ibubapa oleh penceramah terkenal iaitu Cikgu Sukarno. Terima kasih kepada semua pihak yang membantu. Moga-moga Usaha kita dikira sebagai ibadah oleh Allah dan diberkati oleh Nya. Amin..

Sebaik-baik guru adalah pengalaman

Sepanjang cuti ni. Banyak jugak program yang ana sempat ikut. 2 minggu berturut-turut ada program. Setiap hari ada agenda. 3 program dalam waktu tu. Mungkin ada yang nampak macam kami perhi sana jadi fesi. Tapi, bagi ana , ni adalah tamrin praktikal yang paling susah dan kompleks. Antara moldul-modul yang ada antaranya, egoisime, profelisme, kepekaan bertindak terhadap keadaan, mematangan berfikir, cara bermuamalah, erti sahabat, kepentingan ilmu, protokol program formal dan 1001 lagi modul-modul yang tak nampak dengan mata biasa tetapi dapat dilihat dengan mata hati yang prihatin.Insya Allah, semua ini pengalaman yang tidak dapat dibeli dengan duit. terima kasih semua. Syukran

Saturday, November 22, 2008

Kem Anak Soleh SAIF 2008

videoini ialah slideshow daripada program kem anak soleh. Ini adalah program yang paling memberi pengajaran, ilmu, semangat, dan merapatkan ukhwah islamiah antara kami para koordinator. Terima kasih semua . Syukran jiddan. Moga-moga matlamat kem ini berjaya. 'Anak soleh permata ayah bonda' Amin Ya Robbal Alamin

Thursday, November 13, 2008

Remaja

Dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi maha Penyayang

Zaman remaja merupakan zaman yang paling mencabar dalam hidup seseorang itu. Jika seseorang itu selamat semasa menempuhi zaman getir tersebut, maka seseorang itu boleh berjaya dalam hidup dan begitulah sebaliknya. Ada juga yang mengatakan alam remaja merupakan alam yang paling indah dalam hidup. Apa-apa pun pendapat tentang alam remaja itu, yang pastinya ia merupakan satu masa yang paling penting dalam kehidupan.

Dan apakah pula perkara-perkara yang penting yang berlaku pada zaman remaja ini. Perkara ini boleh dibahagikan kepada dua, iaitu dari sudut fizikal dan juga dari sudut pemikiran. Pada waktu inilah remaja akan mengalami perubahan-perubahan fizikal kearah menjadi seorang yang dikatakan dewasa. Bentuk tubuh badan juga akan banyak berubah kearah kematangan. Begitu juga imej dan juga suara seseorang remaja itu akan turut berubah. Manakala, dari sudut pemikiran pula, mereka akan mejadi lebih matang dalam membuat keputusan. Mereka juga akan mencari identiti yang paling serasi dengan dirinya. Mereka juga akan berasa lebih mudah bergaul dengan golongan yang lebih tua dan mengurangkan perangai keanak-anakan. Mereka akan cuba untuk menunjukkan bahawa mereka bukannya kanak-kanak yang tidak matang.

Sebenarnya, pada waktu inilah para remaja mudah untuk tewas dengan nafsu jika tidak diberi persiapan yang sepatutnya. Contohnya , bagi mereka yang mencari identiti diri mereka mudah keliru dengan indentiti yang terbaik buatnya. Maka jadilah ia seperti lalang , apabila angin bertiup kearah kanan maka kananlah ia, dan jika angina ke kiri maka ke kirilah ia. Apabila remaja berada didalam keadaan ini, mereka mudah jatuh ke dalam budaya yang tidak baik. Contohnya seperti budaya Black Metal ,Punk dan lain-lain lagi yang kadang-kadang tidak pernah difikir oleh kita. Mereka lebih cepat terpengaruh dengan rakan-rakan dan media masa. Nafsu selalu mengajak manusia kearah keburukan dengan menjadikan keburukan itu sesuatu yang seronok untuk dilakukan. Oleh yang demikian, kepada mereka yang nipis iman di hatinya, mudah untuk terus terjerumus ke dalam lembah keburukan.

Pada zaman remaja juga, mereka lebih suka untuk berseronok bersama rakan-rakan. Berhibur tiada salahnya kerana hiburan itu indah, namun apabila salah memilihnya membuatkan ianya menjadi salah. Satu budaya yang merbahaya yang sedang rakus merasuk remaja-remaja negara ialah budaya Hedoniseme. Budaya ini bersal daripada barat yang kita sendiri agung-agungkan. Budaya ini ataupun pemikiran ini hanya bertujuan untuk berseronok sahaja. Hidup ini untuk bergembira sahaja. Ini adalah barah yang jika tidak diambil inisieatif untuk mengubatinya, maka akan meranapkan terus para remaja nagara. Bak kata pujangga Arab, jika kamu ingin melihat pemerintahan pada masa akan datang , maka lihatlah kepda muda mudinya. Jika kita melihat secara kasar, bagi saya, negara akan mengalami masalah ketandusan kepimpinan dan kurangnya pemimpin yang sejati. Perkara ini wajib di ambil perhatian serius oleh kerajaan masa kini untuk maslahah negara pada masa akan datang.

 
khaliFah1412h. Design by Wpthemedesigner. Converted To Blogger Template By Anshul Tested by Blogger Templates.